April 28, 2010

Menulis Efektif Ala Ping-Pong Amatiran

Duh. Bangun di pagi ini, badan masih kerasa pegal-pegal akibat ping-pong semalam. Bukan. Bukan karena terlalu banyak smash dan backhand, tapi kebanyakan pontang-panting memungut bola dan ketawa-ketawa. Gimana lagi, lha yang main jauh dari kata profesional, dan mungkin masih jauh kalah kelas sama yang amatir. Jadi mungkin kalau dikelompokkan, klub ping-pong bentukan saya dan teman-teman sekantor ini bisa lah dinamakan dengan: Yang Penting Keringetan Club *hehe*

Betul. Membentuk badan sehat ngga perlu harus ahli dalam satu bidang olahraga tertentu. Apa jadinya kalau hanya mau main bulutangkis, kita diharuskan lulus Pelatnas Cipinang dulu? Mau main voli harus minimal juara Harapan 3 di Proliga? Atau mau main sepak bola kudu merasakan dibantai oleh negara lain dulu di Timnas?

Jadi, just do it, lah. Meski mainnya awut-awutan, toh badan keringetan juga. :)


Mengapa saya menulis intermezo postingan seperti ini? Karena saya melihat adanya kesamaan prinsip antara melakukan olahraga yang bukan keahlian, dengan tips menulis efektif bagi kita yang memang bukan berpendidikan formal tuk menjadi penulis.

Sebagai awal, saya mengutip pernyataan Nugraha Nurarifin, seorang copywriter, penulis advertising, esai, cerpen dan juga novel, yang merupakan hasil wawancara dengan penulis buku I Am a Writer, Andrea Tejokusumo:
Gue memegang teguh prinsip ’bodo amat’ saat nulis. Gue gak pernah peduli dengan batasan-batasan yang orang selalu ributkan. Menulis harus dengan tata bahasa yang baku. Inilah masalah pertama para penulis Indonesia.
Tata bahasa yang baku? Seorang penulis yang sudah pengalaman saja belum tahu, apalagi kita yang baru mulai kefikiran menulis? Ini pernah juga dialami oleh saya saat mulai ngeblog. Susah men. Karena terlalu banyak melahap blog-blog bagus yang tulisan-tulisannya ciamik, mau ngga mau saya kena hook dan terpancing untuk menulis dengan gaya serupa. Padahal saya sadar sesadar-sadarnya, bahwa menulis itu sebuah proses, bukan hasil.

Sama dengan main ping-pong amatiran. Meski kalah terus-terusan, yang saya rasakan bukan perasaan sakit hati, tapi rasa enjoy dalam menikmati proses. Saya tahu, hanya dengan cara ini, teknik bermain ping-pong saya akan terus terasah, cuek tanpa perlu meratapi skor-skor njomplang saat sparing partner dengan kawan yang lebih jago.

Ada yang menarik. Kesenangan yang saya rasakan saat pontang-panting main ping-pong itu ternyata diterjemahkan juga oleh Nugraha dalam versi yang unik:
Kesenangan yang didapat dari menulis adalah ketika sebuah karya berhasil diselesaikan secara memuaskan. Walaupun ini sangat relatif karena sangat personal. Untuk kebanggaan, gue enggak pernah bangga dengan karya-karya gue. Gue nggak peduli orang mau bilang apa tentang karya-karya gue. Tapi bukan berarti gue nggak menghargai karya gue. Kalo ada yang nyela-nyela karya gue di internet atau di media apa aja ya silahkan. Bodo amat. Yang penting gue seneng.
Edan. Sobat terprovokasi? Sama :D

Menulis, main ping-pong, berenang, balap motor, atau aktivitas ngeblog sekalipun, bisa jadi dilakukan oleh orang amatir. Tapi menurut saya, seamatir-amatirnya seseorang, lebih amatir lagi orang yang ngga mau berusaha. Dan kata-kata Nugraha di atas tadi cukup bisa membuktikan, bahwasanya sifat cuek tanpa melihat hasil ideal menurut pendapat orang lain, adalah sah-sah saja dalam sebuah proses menulis. Bodo amat katanya *hehe*.

So, mau main ping-pong? Eh, maksud saya, mau menulis efektif? Menulis efektif ala ping-pong amatiran cukup lah menjadi menu penyedap acara blogwalking sobat di hari ini. Dan semoga menjadi inspirasi bagi yang sedang mentok, atau garing ide dalam menulis :)

Yuk, menulis!

(image credit: http://www.jimlangley.net/aboutjim/pingpongprimer.html)

43 comments:

inge / cyber dreamer said...

wah bener2 provokatif :D

menulis apa yg pop up diotak
dan seneng setelah akhirnya jadi
tentang komentar, liat nanti yg penting seneng dulu hihi

have a nice day mas ^^

inge / cyber dreamer said...

wooooo pertamax....
*geal geol bawa kemoceng*

Seti@wan Dirgant@Ra said...

MENULIS PAKE BAHASA BAKU?
kayaknya aku belum bisa deh,... dan aku malah seneng baca tulisan seperti diatas.

Makasih banyak atas tambahannya di postingan saya sobat.

Salam hangat selalu.

Hendriawanz said...

Pingpong pun bisa diterjemahkan ke bentuk penulisan ya bro.
Sangat berharga.

Abdul Hafizh said...

Menulis ala ping-pong keren juga .. ^^

Sou Stalker said...

yang penting keringetan club. .mantep juga tuw gan !! Bwahahaha. .
met siang ae yak !

Abdul Hafizh said...

Yah sob .. Kok link saya belum dipasang ?? Pasang balik donk .. Konfirmasi ke saya yah .. ^^
Visist me back . :)

sehat-mu said...

wawww... keren sob..
banyak variasi tentang penulisan yah sob...
makin memperkaya dalam penulisan pemblogeran juga nch hehehe...
salam persahabatan sobat... :)
keren ulasannya

attayaya said...

lha kalo aku malah nulis asal-asalan aja

Duniakita said...

lek, koe wong solo tow, ditunngu kelanjutannya ng gonku...

Sang Cerpenis bercerita said...

tul, yg penting happy dg hasil tulisan kita ya.

ariefborneo said...

Met siank sob...kunjungan balik ni sob!!!
Wah..mantap postingan na sob w jd lebih trmotivasi tuk menulis lbih bnyak lg ni...thnxs
W follow blik y sob

Duniakita said...

halah, aq neng purbayan, ndue YM ra add yo
endone_united9

aboy said...

memang segala hal yg terpenting adalah menyenangi..badaipun terasa sejuk

Gema said...

Baiklah, mari belajar menulis eh menyenangi proses menulis

Sudino Dinoe said...

Makasih atas pemikirannya mas...saya setuju menulis dgn perasaan senang maka akan menghasilkan hal-hal yg menyenangkan juga..

Ratasoe said...

Wah, sip mas darin, tips membngun. Ane jd semanga, yg ane nulis pk cra ane aj..biar hasilnya amburadul yg pnting karya ndri..;-)

siroel said...

selama bukan karya ilmiah, kita dibebaskan tidak memakai EYD...

Gus Ikhwan said...

salam sahabat
perasan aku pernah baca baca di buku itu kalau ga di bukunya bung eko, tapi lupa
wah kalau menulis pake bahasa baku biarlah waktu yang menjawab ah

ajeng said...

Yups, asal kita enjoy dg tulisan kita saja dulu. Toh,lama-lama gaya penulisan itu akan tercipta dg sendirinya kok..
Just happy blogging ^_^

blogdunia said...

benar banget mas..
enjoy writer,,
nikmatin semuanya,,
pahit dan manisnya, menulis memang sebuah proses, dan hasil

Lumbunghati said...

menulis itu apa yang ada dipikiran aja..

Fajar said...

wuiih...mantaps om...bikin nambah semangat nih......matur nuwun....

narti said...

ada club baru nih... YPKC namanya? hehe...
pic nya lucu...
kalau lagi gak ada ide memang sulit ya...

Anton said...

Ajakan yang bagus mas, dengan menulis..eh main pingpong, banyak mamfaat positifnya.

sda said...

kejadian nyata lebih mudah dituangkan dalam bentuk tulisan kali ya?

akhatam said...

Menulis itu yang nyante aja.. Biar ga stress.. hhhehhe

Munir Ardi said...

lihatlah tulisan aku pak sekenanya aja atau boleh dibilang yang penting setoran

andrie callista said...

mantab postingannya.. ^^

Dheny Gnasher said...

YOK!
Makasih linknya yah :)

Bunglon Blog said...

saya setuju sob ini penuh motivasi...
mo ping pong, bola kaki atau basket hayah...!
maksudnya apapun bentuk dan karakteristik karya kita harus dari kita yg menghargainya terlebih dahulu, yang penting senang...
Sukses Slalu!

thenakulo said...

Ku;o nuwun mas..ikut komen ya..Kalau yang ini memang sudah expert pantes kalau jadi jurnalis..

daniel wahyu perbawa said...

dari maen ping-pong bisa masuk postingan
ringan tapi menarik bang hehehehe
bener yang paling amatiran adalah orang yang tak mau berusaha

attayaya said...

sore ini aku mo belajar main pingpong aaaaah...

Riyanti said...

blogwalking.....
thankz ea udah berkunjung di rumah me...^^
btw, lam kenal n gud luck sll tuk ngebloging ria-nya....


salam sayank......

kang tejo said...

hahahahha ada2 aja mas2..
tapi mang benar..
awalnya kepuasan kita yg utama tapi kadang kritik n kepuasan pembaca juga penting hehehe..
maaf lama g berkunjung cz da kegiatan didunia nyata hehehe

megi said...

gak pernah main ping-pong (lho kok nggak nyambung ama yg di atas)

met sore sob ^^

ariefborneo said...

Met sore sob...w numpang follow y..thnxs

setia said...

mmmm...bener-bener! saya terprovokasi nich...abis-abisan...panas..jadi pingin nulis...biarin deh kepentak-pentok...emang ga perlu mikirin komen yang penting kepuasan sendiri...hehehe...thanx banget ya mas darinn...

lyna riyanto said...

sipp boss..setuju sekali dengan pendapat Mas Darin diatas

yang pentinbg jadilah diri sendiri, tidak perlu jadi orang lain
saya malah pengen bisa menulis dengan bahasa yang segar dan kocak
tapi sepertinya justru aneh sendiri
hehehe...

Muhammad Qori said...

iya bro, sejelek-jeleknya pemain, masih jelekin lagi yang nonton, apalagi komentar*make exeptions!

iskandaria said...

Kalau menurut saya, kemampuan menulis anda sudah bagus mas. Anda mampu menuangkan pemikiran, analisa, atau argumen secara komprehensif, walau kadang masih banyak dibumbui "celotehan" yang mungkin kurang penting. Tapi balik lagi ke pembaca sih. Sepanjang pesan utamanya tersampaikan dengan baik, ya tidak masalah :)

Oya, celotehan itu bisa jadi bumbu penyedap yang sangat baik jika takarannya pas. Kalau berlebihan malah akan mengaburkan hakikat/esensi yang hendak disampaikan.

Bung Eko said...

Wah, saya setuju sekali dengan inti tulisan ini. Mau jadi blogger produktif ya negblog aja, gak perlu mikiran gaya tulisan, ide besar, bahkan yang lebih ekstrim lagi gak usah terlalu merisaukan jumlah komentar dan trafik. Update posting terus-menerus secara teratur dan konsisten, lalu perhatikan apa yang terjadi (kalimat ini nyomot dari si Super Mario Teguh ^_^)

Post a Comment